Jumat, 30 Januari 2015

MEMANDANG KEHIDUPAN

Memandang Kehidupan

Oleh : Ajip Rosidi


Memandang relung-relung kehidupan
Aku tak tahu pasti
Apakah mungkin menjadi
Seorang tua yang tenang baca koran
di tengah ribut dunia kebakaran

Kusaksikan diriku dan kawan-kawan
Sambil makan kacang dan asinan
Memperbincangkan nasib negara
Sengit berdebat
Penuh semangat memberi perintah
Menetukan haluan dunia.

Tidaklah lebih baik kita tenggelam
Segala rumus dan perhitungan di warung kopi
Selagi matahari belum tinggi?
Atau kupilih saja ketenangan kursi goyang
Saban pagi semangkuk susu dan setangkup roti?

Masih pula merasa kuatir 
Akan kepastian hari esok: Bukan tak mungkin
Tuhan tiba-tiba bertitah: Berhenti!
Maka planit-planit bertubrukan bintang-bintang padam.
Lalu apa yang masih dapat dicapai?

Sedangkan bumi tak lagi pasti.
Yang tinggal hanya angan-angan yang panjang
Dan kelam. Sedang
Angan-angan pun
membutuhkan suatu landasan.

Kuteliti tanganku: urat-uratnya, tulang-tulangnya ...
Bisa saja lenyap tiba-tiba. Tak satu pun kupunya.

Selain doa.




0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Blogger templates

Jumat, 30 Januari 2015

MEMANDANG KEHIDUPAN

Memandang Kehidupan

Oleh : Ajip Rosidi


Memandang relung-relung kehidupan
Aku tak tahu pasti
Apakah mungkin menjadi
Seorang tua yang tenang baca koran
di tengah ribut dunia kebakaran

Kusaksikan diriku dan kawan-kawan
Sambil makan kacang dan asinan
Memperbincangkan nasib negara
Sengit berdebat
Penuh semangat memberi perintah
Menetukan haluan dunia.

Tidaklah lebih baik kita tenggelam
Segala rumus dan perhitungan di warung kopi
Selagi matahari belum tinggi?
Atau kupilih saja ketenangan kursi goyang
Saban pagi semangkuk susu dan setangkup roti?

Masih pula merasa kuatir 
Akan kepastian hari esok: Bukan tak mungkin
Tuhan tiba-tiba bertitah: Berhenti!
Maka planit-planit bertubrukan bintang-bintang padam.
Lalu apa yang masih dapat dicapai?

Sedangkan bumi tak lagi pasti.
Yang tinggal hanya angan-angan yang panjang
Dan kelam. Sedang
Angan-angan pun
membutuhkan suatu landasan.

Kuteliti tanganku: urat-uratnya, tulang-tulangnya ...
Bisa saja lenyap tiba-tiba. Tak satu pun kupunya.

Selain doa.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Search Me

Mengenai Saya

Foto saya

My name is Adi Darmawan. I come from Bogor. My hobby is solitude in the darkness and write.